Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
Pusat Pembiayaan dan Jaminan Kesehatan

Mengapa Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Dibutuhkan? (1)

Saya bertemu dengannya beberapa kali diujung masa hidupnya beberapa tahun yang lalu. Usianya sekitar pertengahan tiga puluhan. Saya tak tahu siapa dia, siapa namanya dan darimana asalnya.Saya juga tak tahu dimana tempat tinggalnya. Yang saya tahu, di bulan puasa di tahun 2001 itu dia bekerja dengan sedikit pamrih, membersihkan setiap anak tangga penyeberangan di depan Pasar Festival, Kuningan-Jakarta. Saya bertemu dengannya beberapa kali diujung masa hidupnya beberapa tahun yang lalu. Usianya sekitar pertengahan tiga puluhan. Saya tak tahu siapa dia, siapa namanya dan darimana asalnya.Saya juga tak tahu dimana tempat tinggalnya. Yang saya tahu, di bulan puasa di tahun 2001 itu dia bekerja dengan sedikit pamrih, membersihkan setiap anak tangga penyeberangan di depan Pasar Festival, Kuningan-Jakarta.

Dengan bermodalkan seikat sapu lidi kecil yang amat butut dia menjual jasanya, tanpa perjanjian, tanpa kejelasan status, tanpa peduli, dan barangkali cuma peduli pada sejumput harap dan belas kasih pengguna jembatan penyeberangan itu. Sekali lagi saya tak tahu siapa namanya, tapi yang juga saya tahu adalah kedua kakinya telah diamputasi sampai setinggi lutut, sehingga ia berjalan dengan kedua lutut cacat itu.

Secara iseng saya menghitung anak tangga itu.Jumlahnya ada 44 anak tangga. Dari anak tangga terbawah sampai anak tangga yang teratas itu, ia menyapu setiap anak tangga dengan susah payah dan tertatih-tatih karena handicap nya itu. Pada ujung anak tangga yang terakhir itu ia letakkan sebuah kaleng berkarat bekas margarine yang diharapkannya sebagai tempat menaruh recehan. Sebagian orang memberi recehan itu atas imbalan upayanya membuat nyaman pengguna jembatan penyeberangan. Barangkali sebagian orang lain memberikannya karena iba atas penampilan fisiknya.

Saya bertemu dengannya sebanyak tiga kali dalam tiga hari berturut-turut dalam bulan puasa yang terik itu. Pada hari keempat saya melintas di jembatan penyeberangan itu saya tidak melihatnya lagi. Antara iseng dan penasaran saya menanyakannya pada penjual rokok yang mangkal didekat jembatan penyeberangan itu. Jawabannya membuat saya iba. Sore sebelumnya, dalam hujan yang lebat, si penyapu tangga itu terpeleset dari anak tangga tertinggi, berguling-guling dan mendapat luka parah pada bagian kepalanya.Tanpa sempat dibawa ke Rumah Sakit yang ada dekat lokasi itu, beberapa orang yang merubungnya membopongnya ke gubuknya tak jauh dari situ.

Saya tak ingin berandai-andai, tapi peluang untk sembuh, betapapun kecilnya, tentulah ada bila seorang penderita,bagaimanapun parahnya, dapat bersentuhan dengan pelayanan kesehatan. Sesungguhnya tidak ada warganegara kelas dua di republik ini, akan tetapi ketiadaan biaya pengobatan menyebabkan ia dipasrahkan untuk untuk menongsong ajal di gubuknya. Sungguh, saya tidak bermaksud menjual iklan dengan membeli emosi saudara. Saya juga tidak ada niatan sama sekali untuk menjual kepapaan. Barangkali saya terlalu mendramatisir, tapi saya amat percaya bahwa cerita seperti itu, dengan dimensi dan derajat serta lakon yang berbeda terjadi setiap saat di sekitar kita. Intinya, sistim pembiayaan pelayanan kesehatan kita yang masih dilakukan secara langsung dan tunai, seringkali menghambat akses masyarakat teradap pelayanan kesehatan yang mahal.

Keadaan ini secara tidak sadar telah menempatkan pelayanan kesehatan pada suatu tingkat eksklusivitas tertentu. Hal ini sering dinyatakan tidak "fair " karena pelayanan kesehatan seharusnya merupakan hak dasar yang dimiliki setiap individu, bukan menempatkan mereka yang mampu saja yang dapat menjangkau pelayanan kesehatan. Karakteristik kebutuhan pelayanan kesehatan yang "uncertainty" (ketidak pastian) seharusnya bisa menjadi pasti dengan perlindungan sistim jaminan pemeliharaan kesehatan.

Sistim pembiayaan tunai individu yang tidak adil seperti itu tidak dapat dipertahankan karena risiko pembiayaan pelayanan kesehatan pada tingkat tertentu tidak mungkin dapat diatasi oleh rata-rata masyarakat. Itulah sebabnya penggalangan solidaritas sosial kelompok masyarakat melalui sistim penjaminan pemeliharaan kesehatan menjadi kebutuhan, ketika biaya pelayanan kesehatan sudah sampai pada tingkat yang membahayakan akses rat-rata masyarakat.

Dengan cara penjaminan, setiap individu akan membayar biaya pelayanan kesehatannya dalam bentuk premi yang dibayar setiap bulannya. Besaran premi yang diperhitungkan secara cermat sebagai upaya memindahkan resiko sakit kepada bentuk biaya tentu relatif kecil bila dibandingkan biaya pelayanan kesehatan secara insidentil. Juga dalam prinsip asuransi ini merubah ketidak pastian kepada sesuatu yang lebih pasti.

Bentuk kegotong royongan seperti itu, akan membuat akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan menjadi lebih rasional. Kebutuhan pelayanan kesehatan dasar dengan demikian tidak lagi bergantung pada berapa banyak uang yang ada di saku.

Mungkinkah hal itu direalisasikan? Upaya-upaya dan langkah yang sedang dilakukan hari-hari ini pada tingkat pengambilan kebijakan, memberikan harapan akan terwujudnya hal itu.

Comments  

 
-1 #12 aeni rahmadani 2015-07-24 14:02
Tentulah sangat di butuhkan,contoh kecilnya dengan Hiburan ....
Quote
 
 
+1 #11 munir88 2015-07-13 23:29 Quote
 
 
+1 #10 Hilya Aulia 2015-05-16 23:25
Artikel yang sangat menarik

nama bayi perempuan
Quote
 
 
+1 #9 yusup 2015-03-26 18:23 Quote
 
 
-1 #8 Hilya Aulia 2015-03-12 21:19 Quote
 
 
-1 #7 kirigaya 2015-03-06 14:31
Freedom of expression is like the air we breathe, we don't feel it, until people take it away from us.
[URL="http://caramenyembuhka nvertigoo.blogspot.com/"]Cara menyembuhkan vertigo[/URL]
[URL="http://obatsakittipesm ujarab.blogspot.com/"]Obat sakit tipes mujarab[/URL]
[URL="http://obatpenurundara htinggialami.web.id/"]Obat herbal alami darah tinggi[/URL]
[URL="http://obatbatukkering dangatalalami.com/obat-batuk-berdahak-alami-untuk-anak-kecil/"]Obat batuk berdahak untuk anak kecil[/URL]
Quote
 
 
+1 #6 yusup 2015-01-19 18:17
semoga bermanfaat pangeursa
Quote
 
 
-1 #5 jonimarkus 2014-12-16 22:33
mungkin diperlukan tindakan preventif dari pemeerintahan jokowi sekarang, karena menjaga tubuh tetap sehat dengan menjalankan tips sehat jauh lebih penting dari pada pengobatan gratis
Quote
 
 
-1 #4 bambang suratmo 2014-11-27 13:09
wah bermanfaat pengrajinkarpet.com/karpet-bulu-sleting-hello-kitty-pelangi/ sekali infonya terima kasih
Quote
 
 
-1 #3 fazi 2013-11-29 00:09
tentu, sangat dibutuhkan harga hp
Quote
 

Add comment


Security code
Refresh

Aplikasi Jamkesmas

Opini

BPJS Kesehatan Goes to School Tekankan Pentingnya Pola Hidup Sehat dan Menghinda


Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Kota Cimahi, memberikan sejumlah peralatan olahraga dan alat kesehatan kepada Sekolah Menengah Pertama (SMP) 7 Kota Cimahi, di Jalan Cibeureum, Kota Cimahi, Rabu (21/7/2016).Dikatakan Kepala satuan Pengawas Internal BPJS Kesehatan Kota Cimahi, Herjanto, kegiatan bertema "BPJS Kesehatan Goes To School" itu sebenarnya bertujuan untuk mengoptimalkan...   Read more

Oleh: , 21 Jul 2016.

Lika-liku Vaksin Palsu dan Dampaknya Bagi Kesehatan Anak


Vaksin merupakan bahan antigenik yang sangat bermanfaaat memperkuat sistem imun terhadap suatu penyakit. Baik untuk orang dewasa atau lebih seringnya ditujukan pada anak-anak. Namun, bagaimana jika ternyata vaksin yang anak-anak terima adalah vaksin palsu? mengingat penyidik dari Subdirektorat Industri dan Perdagangan Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri berhasil membongkar sind...   Read more

Oleh: , 14 Jul 2016.

Alat Kesehatan RSUD Karimun Harus Diperbarui


Usai memimpin apel pagi di kantor dinas, Poros, Bupati Aunur Rafiq langsung melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), Senin (11/7) kemarin. Didampingi Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat (BKD) Kamarulazi, dan Kepala Dinas Kesehatan Sensissiana, rombongan biodata artis  bupati tiba sekira pukul 10.00 WIB. Kehadiran orang nomor satu di Bumi Berazam ini, ingin m...   Read more

Oleh: , 13 Jul 2016.

Aturan Baru soal Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan


 Ketentuan denda 2 % untuk peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang menunggak iuran, dihapuskan. Kebijakan ini berlaku mulai 1 Juli 2016.Dirut Tubuh Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan Fachmi Idris menyampaikan, dengan penghilangan denda itu, peserta BPJS penunggak iuran cukup membayar besaran pokok tunggakannya.Umpamanya, peserta menunggak iuran empat bln.. Jadi, untuk dapat k...   Read more

Oleh: , 09 Jul 2016.

Peserta JKN tetap bisa nikmati fasilitas kesehatan selama mudik


Orang-orang spesial pemegang kartu JKN-KIS tak perlu cemas sepanjang mudik di kampung halaman bila setiap saat sakit serta butuh berobat. Sepanjang H-7 serta H+7 hari raya Idul Fitri Tubuh Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan memberi keringanan service untuk peserta yang tengah mudik.Peserta JKN-KIS dengan membawa kartunya bisa berobat di manapun diluar lokasi tanpa ada mesti melapor ke k...   Read more

Oleh: , 04 Jul 2016.

Poling

Menurut anda, dengan penggunaan software INA DRG, apakah masih ada penyimpangan klaim?




Results

Produk Peraturan

Surat Edaran Menteri Kesehatan Tentang Penggunaan Database Kepesertaan Program Jamkesmas

Lihat semua Surat Edaran

Agenda

July 2016
S M T W T F S
26 27 28 29 30 1 2
3 4 5 6 7 8 9
10 11 12 13 14 15 16
17 18 19 20 21 22 23
24 25 26 27 28 29 30
31 1 2 3 4 5 6

Tamu Online

We have 159 guests online

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini7705
mod_vvisit_counterKemarin16977
mod_vvisit_counterMinggu ini65611
mod_vvisit_counterMinggu Kemarin193366
mod_vvisit_counterBulan ini378891
mod_vvisit_counterBulan Kemarin509018
mod_vvisit_counterKeseluruhan22426582